Analisis Pakar: Mundurnya Pasukan Rusia di Kherson Tanda Putin Ubah Strategi

Seorang peneliti peperangan darat senior di Royal United Services Institute Inggris, Jack Watling, memberikan pandangannya mengenai mundurnya pasukan Rusia di Kota Kherson Ukraina. Menurut Watling, keputusan Rusia untuk mundur dari Kherson sudah didorong oleh logika militer yang sehat, mengutip . Kontrol Rusia atas kota itu hanya dapat dipertahankan dengan harga yang mahal dalam hal pasukan dan material.

Secara operasional, penarikan itu akan membantu Rusia menstabilkan posisi pertahanan mereka selama musim dingin. Secara strategis, penarikan itu merupakan kekalahan Rusia yang tidak samar samar. Ketika Ukraina melancarkan serangan balasannya terhadap Kherson pada akhir Agustus, militernya tahu bahwa mereka tidak memiliki kekuatan tempur untuk menyerbu kota tersebut, menurut Watling.

Namun, serangan di jembatan di atas Dnipro membatasi kemampuan Rusia untuk memasok pasukannya dengan alat berat, sementara sungai melindungi pasukan Ukraina dari serangan balik. Geometri medan perang itu menguntungkan Ukraina. Meskipun begitu, Watling menyebut militer Rusia akan bisa berbenah seiring waktu.

Setelah Rusia mencaplok wilayah itu, mundurnya pasukan pada awalnya dipandang sebagai tindakan yang tidak dapat diterima dan berbahaya secara politik. Sebagai satu satunya kota besar yang berhasil direbut secara utuh selama invasi, kehilangan Kherson dipandang luas sebagai suatu kekalahan. Dari sudut pandang militer, kota itu juga dapat dipertahankan untuk beberapa waktu, meskipun dengan harga mahal yang harus dibayar.

Meninggalkan Kherson berimplikasi pada strategi Rusia untuk menduduki Ukraina. Tanpa pijakan di tepi kanan Dnipro, pasukan Rusia tidak akan mampu mengancam operasi ofensif melawan Kota Mykolaiv pada musim semi, bahkan dengan pasukan baru. Pertahanan sungai, yang sebelumnya diandalkan pasukan Rusia untuk menstabilkan korban mereka, kini dapat membuat Ukraina dapat mengalihkan sumber daya dan menawarkan keamanan bagi industri Ukraina di pantai selatannya.

Terlepas dari pertimbangan ini, Kremlin akhirnya menyimpulkan bahwa mereka dapat lebih mudah mengatasi dampak politik dari penarikan sukarela daripada akhirnya meninggalkan Kherson setelah berbulan bulan mengalami kerugian. Dengan melakukan itu, Presiden Rusia Vladimir Putin menyetujui perubahan dalam strategi Rusia, salah satunya menyetujui upaya mengikis operasi Ukraina, membiarkan perang ekonomi menghabiskan persediaan amunisi barat, sambil meregenerasi kekuatan baru mereka untuk tahun depan. Sementara bagi Ukraina, bebasnya Kherson adalah kemenangan besar.

Kemenangan itu memungkinkan pasukan Ukraina berkonsentrasi di timur laut. Serta, hal itu juga menunjukkan kepada sekutu barat bahwa memilih pertarungan yang cerdas dapat menghasilkan pembebasan wilayah tanpa perlu menyerang setiap kota yang diduduki Rusia. Ada pula fakta bahwa meskipun Rusia mungkin masih memiliki teori kemenangan, teori yang dimilikinya sejauh ini terus menerus sekadar optimisme.

Pada saat yang sama, penarikan Rusia memang menghadirkan Ukraina dengan beberapa tantangan. Rusia sekarang memiliki front yang lebih sempit untuk dipertahankan dan Ukraina tidak lagi memiliki kesempatan untuk membunuh sejumlah besar pasukan Rusia yang memiliki kapasitas terbatas untuk menyerang balik. Meskipun pertempuran melalui garis pertahanan baru Rusia berisiko melemahkan unit Ukraina, juga penting bagi Ukraina bahwa pasukan Rusia tidak memiliki kesempatan untuk memulihkan diri selama musim dingin.

Kherson adalah langkah menuju kemenangan dan menunjukkan apa yang dapat dicapai jika ada pasokan bantuan teknis militer barat yang stabil. Ini juga menggarisbawahi pentingnya meyakinkan Kremlin bahwa penarikan sukarela membawa prospek yang lebih baik daripada kekalahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *